PENELITIAN

Peneliti
Netty Ino Ischak
Jenis Penelitian
Disertasi Doktor (DP2M)
Sumber Dana
DP2M Dit. Litabmas
Abstrak
Prevalensi kurang gizi saat ini masih menjadi masalah nasional. Masalah kurang gizi yang dihadapi anak usia balita adalah defisiensi zat gizi makro yang juga disertai defisiensi zat gizi mikro. Asupan nutrisi seperti protein yang tidak seimbang akan mengakibatkan sistem kekebalan tubuh terganggu dan berdampak terhadap menurunnya sistem pertahanan seluler dan produksi zat anti bodi dalam tubuh. Penurunan sistem pertahanan tubuh . Hal ini berakibat mudahnya penyakit masuk ke dalam tubuh dan mengganggu pertahanan seluler dan humoral terutama produksi antibodi. Kerang darah (Anadara granosa ) merupakan salah satu jenis kerang yang mampu memenuhi kebutuhan protein hewani dan harganya murah serta aman dikonsumsi manusia. Kandungan protein dan zinc yang cukup tinggi dari kerang darah, memiliki potensi terapi suplementasi bagi anak-anak kurang gizi. Konjugasi antara protein dan zinc ini merupakan komponen senyawa yang berperan dalam regulasi metabolisme sel dalam tubuh. Protein akan membantu proses absorpsi zinc dan selanjutnya mempengaruhi proses terbentuknya sistem imun. Selama ini pemenuhan kebutuhan protein masih terbatas pada konsumsi daging dan susu yang relatif mahal, maka pada penelitian disertasi ini dikaji secara ilmiah potensi kerang darah sebagai bahan pangan sumber protein dan mineral terhadap sistem imun. Tujuan penelitian ini adalah untuk menganalisis potensi suplementasi kerang darah dalam meningkatkan jumlah limfosit T(CD4 + ), kadar ?-globulin dan sIgA mukosa usus (jejunum dan ileum) serta perbaikan timus tikus (Rattus norvegicus) strain Spraque Dawley kurang gizi. Metode penelitian yang digunakan adalah eksperimental laboratorik dengan disain penelitian The Randomized Post Test Only Control Group Design yang menggunakan 30 ekor tikus betina (R. norvegicus ) sebagai subyek penelitian. Sampel dipilih dengan cara simple random sampling, dibagi dalam lima kelompok perlakuan: (1) kelompok kontrol normal (KN), (2) dan (3) adalah kelompok kurang gizi yang masing-masing mendapat perlakuan ransum non protein sebagai kontrol positif K.kg (+), dan sumber protein kasein 20% sebagai kontrol negatif K.kg (-) serta (4), (5) adalah kelompok kurang gizi yang mendapat perlakuan sumber protein kasein (10%) yang dikombinasi tepung kerang darah (10%) P.kg1, dan P.kg2 yang diberi sumber protein tepung kerang darah 20%. Perlakuan dilakukan selama 35 hari. Kondisi tikus kurang gizi dengan kadar albumin 2,7 g/dL, diperoleh dengan pemberian ransum yang tidak mengandung bahan protein (non protein). Air minum diberikan ad libitum selama 14 hari. Ketika akhir penelitian, tikus dikorbankan untuk pengambilan darah dan jaringan. Selanjutnya dilakukan pemeriksaan jumlah limfosit T(CD4 + ), kadar ?-globulin, albumin, zinc serum, imunoglobulin A sekretori (sIgA) di mukosa usus, serta histologi jaringan timus dan mukosa usus halus (jejunum dan ileum). Pengukuran variabel yang diamati dilakukan secara makroskopis dan mikroskopis. Evaluasi makroskopis melihat pola makan dan berat badan. Evaluasi mikroskopis melalui analisis laboratorium meliputi: pengukuran albumin dan ?-globulin yang dianalisis dengan metode elektroforesis protein dengan perangkat lunak SEBIA, jumlah limfosit T(CD4 ) dengan flowcytometry FACSCalibur, kadar zinc serum dengan AAS, pengamatan histologi timus dan jaringan usus halus dengan mikroskop cahaya menggunakan Hematoxilin Eosin (HE) dan sIgA mukosa usus ( jejunum-ileum) tikus percobaan melalui metode imunohistokimia (IHK). Metoda IHK menggunakan antibodi Primer Policlonal goat anti rat sekretori IgA. Analisis data dilakukan dengan Analysis Of Variance (ANOVA) dan uji lanjut Duncan untuk untuk mengetahui perlakuan mana yang berbeda satu sama lain menggunakan SPSS 18.0. Analisis hubungan antar variabel digunakan Partial Least Square (PLS). + Hasil penelitian menunjukkan bahwa kerang darah berpotensi meningkatkan jumlah limfosit T(CD4 + ), ?-globulin, albumin, zinc serum dan sIgA mukosa usus serta mampu memperbaiki struktur korteks dan medula timus, kerusakan vili, dan ketebalan mukosa usus di jejunum maupun di ileum tikus percobaan yang mengalami kurang gizi dengan signifikan (p
Berkas ini telah didownload sebanyak 4467 kali
Download