KARYA ILMIAH

Pengarang
Nopiana Mozin
Subjek
- Hukum
Abstrak
Kekerasan sangat dekat dengan kehidupan anak, pengalaman anak-anak berhadapan dengan kekerasan sangat beraneka ragam baik dari segi bentuk-bentuk kekerasan yang dialami, pelaku kekerasan, tempat kejadian, dan sebab-sebab terjadinya kekerasan. Ironisnya pelaku kekerasan terhadap anak biasanya adalah orang yang memiliki hubungan dekat dengan si anak, seperti keluarga, guru, maupun teman sepermainannya sendiri. Hal ini tentu akan sangat menyakitkan dan menimbulkan trauma bagi anak, maka dari itu diperlukan upaya pemerintah khusunya P2TP2A sebagai unit pelayanan terpadu yang dibentuk oleh pemerintah daerah untuk memberikan pelayanan pemberdayaan terhadap perempuan dan anak korban tindak kekerasan. Dalam penelitian ini akan dibahas mengenai peran P2TP2A dalam pemberian edukasi dan bantuan hukum terhadap anak korban kekerasan, dalam hal ini peran P2TP2A yang dimaksud merujuk pada PERDA Kabupaten Gorontalo Nomor 9 Tahun 2018 yakni dalam hal pemberian perlindungan hukum, pelayanan, dan pendampingan serta menyediakan rumah singgah untuk korban selama pendampingan, guna keamanan dan kenyamanan korban dari ancaman bahaya pelaku. Metode penelitian yang digunakan adalah pendekatan normative empiris, yakni melalui studi kepustakaan dan fakta dilapangan yang selanjutnya di anlisis secara deskriptif kualitatif. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui sejauh mana Optimalisasi peran P2TP2A dalam Pemberikan edukasi dan bantuan hukum terhadap anak korban kekerasan serta faktor-faktor yang menghambat pemberian edukasi dan bantuan hukum terhadap anak korban kekerasan demi terwujudnya kota layak anak di Kabupaten Gorontalo Kata Kunci : P2TP2A, Kekerasan Anak, Edukasi, Bantuan Hukum
Penerbit
-
Kontributor
-
Terbit
2020
Tipe Material
LAPORAN PENELITIAN
Identifier
-
Right
-
Berkas ini telah didownload sebanyak 95 kali
Download