SCIENTIFIC WORK

Author
Rahmani Kadarningsih
Subject
- Teknik
Abstract
Perencanaaan gedung bertingkat beban gempa menjadi aspek penting yang perlu diperhitungkan dalam mendesain bangunan dari segi struktural, terutama bangunan-bangunan yang berada dalam wilayah yang sering dilanda gempa besar. Mengingat wilayah kepulauan Indonesia terletak didaerah rawan gempa. Oleh karena itu diperlukan suatu perencanaan bresing yang baik terhadap bahaya gempa agar tidak terjadi tingkat kecelakaan dan kerugian yang besar. Dalam tugas akhir ini akan dibahas analisis penempatan posisi bresing tipe SRBE pada torsi lateral dan simpangan Gedung bertingkat banyak simetris KDS D. Dimana Gedung tersebut terdiri dari 3 tipe penempatan posisi bresing yang diberikan pembebanan yang sama (beban mati dan beban hidup) dan beban gempa yang di analisis dengan anlisis time history linier, beban gempa yang dimasukkan dalam analisis ini rekaman gempa OAK_WHARF yang telah direkam pada tanggal 17 oktober 1989 di California, gaya yang bekerja dihasilkan dengan menggunakan progaram Etabs versi 15.0. Hasil analisis diperoleh dari pemeriksaan torsi lateral untuk penempatan posisi bresing tipe 1 dan tipe 3 ketidak-beraturan torsi tidak terjadi dan untuk penempatan bresing tipe 2 terjadi ketidak-beraturan torsi, sehingga dari ketiga tipe penempatan bresing untuk penempatan bresing tipe 2 dengan dimensi yang sama dibangunan bertingkat yang simetris tidak efektif untuk digunakan. pada simpangan penempatan bresing tipe 1 menghasilkan simpangan lebih kecil dibadingkan dengan penempatan bresing tipe 2 dan tipe 3, sehingga penempatan bresing tipe 1 lebih unggul dalam mengurangi simpangan dan terjadi torsi akibat gempa dibadingkan dengan penempatan bresing tipe 2 dan tipe 3.
Publisher
Universitas Negeri Gorontalo Press
Contributor
Muhamad Farhan Mahendra Kelilaw, Rahmani Kadarningsih dan Mirzan Gani
Publish
2021
Material Type
-
Right
-
This files has been downloaded 69 times
Download